Sinopsis Uttaran Antv Episode 169 Update

19841 views
Berakhir 28 Oktober 2016

Duniaberkata.com –┬áRathore & Mukta sedang membicarakan tentang Wisnu palsu.
Rathore mengatakan, bahwa pria yang ada di luar menyebut dirinya Wisnu. Kau bermaksud mengatakan bahwa ia bukan wishnu yang asli ?
Mukta mengangguk mengatakan ya, ia adalah palsu. ia telah datang ke sini pasti karena suatu alasan.
Dia bertanya padanya apakah kau yakin apa yang kau katakan. Mukta bilang aku tahu ia berbohong. aku mengatakan kebenaran. ia berbagi semua fakta dengannya. (Flash back adegan Mukta bertanya kepadanya tentang temannya Gopal, cek yang ditandatangani sendiri dalam nama Akash Chatterjee & insiden dengan Shraddha). ia menambahkan bahwa Shradha telah mengakui bahwa ia itu bukan wishnu, tetapi Akash Chatterjee. aku membaca surat bahwa ia sedang menulis kepada ku. Dan pada hari Meethi mehndi, aku pergi ke Satara untuk menemui Wisnu yang asli (adegan lain dari sipir mengatakan bahwa Wisnu yang asli bekerja dengan LSM).
Rathore tak mengerti mengapa ia tak mengatakan itu di sangeet saja.
Dia mengatakan bahwa tak ada yang siap untuk percaya padanya. ia ingin tahu mengapa ia tak melakukannya.

Sinopsis Uttaran Antv Episode 169
Dia mengatakan kepadanya bahwa Meethi berpikir bahwa aku suka kepada Wisnu (alias Akash) & bahwa aku mencoba untuk merebutnya dari dirinya. Namun pada kenyataannya aku tak tertarik padanya. aku berbicara dengan Kanha bhaiya & Surabhi bhabhi juga tetapi semua orang ingin bukti. Dan ketika aku tak punya orang bukti dan semua akan berpikir bahwa aku salah. tak ada satu pun yang percaya padaku. ia menangis & Rathore menyeka air matanya.
Rathore bertanya padanya apakah kau mengatakan kepada ibumu tentang hal ini. Mukta mengatakan tak ada waktu. Dan pada hari mehendi, aku pergi ke Satara. Pada saat aku kembali, saat itu aku sangat terlambat & semua orang sangat marah. tak ada yang siap untuk mendengarkan ku. Mereka semua sangat marah pada ku … semua orang memarahi ku. Apa yang bisa aku lakukan papa. Haruskah aku diam dan membiarkan Meethi rusak dalam kehidupannya seperti ini? ia duduk di sofa & menangis lebih keras.
Rathore datang & menepuk dahinya. ia memintanya untuk berhenti menangis. Kau ini adalah Mukta Rathore. kau seharusnya jangan bersedih, tak berdaya atau menangis. Aku ayahmy. aku meyakinkan bahwa kau tak salah. kau benar anakku dan sekarang aku di sini akan membuktikan kepada mereka bahwa mereka salah. dunia ini bukan teman siapa pun. Mereka tak pernah percaya soal kebenaran di perjalanan pertama. Orang yang mengatakan kebenaran menghabiskan hidupnya sendirian dan dalam kegelapan. Mereka harus memberikan bukti untuk membuktikan bahwa dirinya benar. tetapi pembohong menang tanpa malu-malu. tetapi melupakan dunia ku percaya padamu … .selalu. aku bisa membacanya di mata mu bahwa kau mengatakan kebenaran. aku akan selalu percaya padamu. Mukta sekarang tersenyum & mengucapkan terima kasih. ia mengatakan padanya bahwa jika aku mengatakan maka aku percaya bahwa orang yang duduk di luar dengan Meethi bukanlah wishnu.
Surabhi & Akash berbicara tentang Wisnu yang sebenarnya telah datang ke sini. ia terkejut mengetahui bahwa ia telah datang ke sini untuk bertemu Iccha. tetapi Surabhi meyakinkan ia bahwa tak ada yang tahu tentang hal itu. ia marah pada kepala penjara bahwa ia tak melakukan apa yang ia akan sangat dibayar.
Dia kemudian bertanya padanya tentang tamu baru. Surabhi mengatakan kepadanya bahwa ia adalah Rathore, ayah Mukta ini. ia adalah orang yang sangat berbahaya. Akash marah bahwa ia harus datang hari ini saja. Lupakan ia untuk sekarang dan berpikir apa yang akan terjadi jika Wisnu sebenarnya datang.
Berikut Rathore & Mukta sedang membahas bahwa situasinya sangat halus sekarang. Mereka harus menemukan Wisnu yang asli secepatnya bagaimanapun.
Akash mengatakan kepada Surabhi bahwa mereka tak mampu untuk melakukan kesalahan apapun sekarang. Mereka harus menemukan Wisnu yang asli segera. ia setuju mengatakan sebaliknya balas dendam mereka akan menjadi tak lengkap. Apapun yang telah mereka lakukan sejauh ini akan menjadi sia-sia. Wisnu mengatakan, maiyya selalu mengatakan untuk menyelesaikan pekerjaan sebelum hari berakhir. Aku akan mengambil semua duri dari jalan pada saat hari berakhir. ia mengatakan kepadanya untuk melakukannya secepat mungkin karena tak ada waktu yang tersisa.
Rathore menjamin kepada Mukta bahwa kebenaran selalu menang. ia memiliki sedikit waktu. Hanya 24 jam. ia menjawab bahwa orang normal menyebutnya 24 jam tetapi kami Rathores sebut dalam 1440 menit. Mereka berdua tersenyum sekarang.

Sponsored Ad

Iccha mengatakan untuk Tapasya bahwa ia sangat senang melihat Tuan. Rathore. ia bertanya, kau telah melakukan begitu banyak untuk kebahagiaan ku. Sekarang bagaimana dengan mu ? Kapan kau akan meninggalkan Tej Singh. Tapasya meminta ia untuk tak berbicara tentang hal-hal itu ketika semua orang sangat senang. ia mengatakan ok, baiklah. tetapi setelah menikah Meethi ini, aku ingin kau tetap bahagia dengan suami mu dan anak mu. Sama seperti aku. Tapasya dan Iccha pergi untuk melayani semua permen (Khidir yang ku kira).
Tapasya malu-malu melihat Rathore yang kini tajam mengamati wajah Akash ini & menonton reaksinya. Tapasya memberinya mangkuk dan berbicara bahwa ia senang bahwa ia datang ke sini. ia mengatakan, bagaimana aku tak bisa seperti mu berada di sini. Plus, bahwa Iccha ini pernikahan anak perempuan dan dengan seorang pria yang baik – Wisnu. ia memuji Wisnu pada namanya yang hanya tersenyum.
Jogi memberikan Meethi & Akash hadiah pernikahan mereka. Meethi sangat tertarik untuk melihat tiket pesawat untuk Swiss. Jogi mengatakan bahwa ini pilihan Mukta. Meethi berkat Mukta. Semua menatapnya penuh penghargaan. Meethi gembira tentang salju & bahwa akan sangat menyenangkan.
Rathore pemberitahuan ekspresi Akash ini. Akash berpikir kita akan melihat ke mana kau pergi … .ke pegunungan bersalju Swiss atau jalan rusak desa ku. Meethi bertanya kepadanya apa yang ia pikirkan dan ia mengatakan apa-apa.
Veer menjadi sedih karena ia hanya memiliki satu hari tersisa untuk menghabiskan waktu dengan putrinya sekarang. Meethi mengatakan kepadanya bahwa ia akan kembali dalam beberapa hari. Akash berpikir kau tak tahu seberapa jauh kau akan pergi.
Veer & Iccha memberikan Wisnu hadiah pernikahan mereka sekarang. Itu data perusahaan yang terlalu dekatnya rumah Bundela. Akash bertanya apa kebutuhan untuk itu. Veer mengatakan bahwa itu adalah kebutuhan kita bukan milikmu. Kami ingin kau untuk tetap dekat dengan kita sehingga kita bisa datang dan bertemu kapan saja kita mau. Akash – kau tak tahu ia akan berada di tempat … .dekat rumahnya atau sangat sangat jauh.
Rathore bertanya kepada Akash, apa yang terjadi sayang akan anak-in-hukum. kau terlihat seperti sibuk di beberapa pemikiran yang mendalam dari kasih. Akash menurun. Rathore mengatakan, aku telah mendengar banyak tentang dirimu. kau adalah orang menghormati diri yang besar. kau ragu-ragu dalam mengambil hadiah. kau ingin sukses cepat dan ingin menyentuh langit. Akash! (Nama hindi untuk langit)
Akash mulai batuk sekarang & Iccha membantu nya dengan air. Rathore mengangguk ke Mukta & sinyal ya.
Akash balasan untuk Rathore, tak ada Pak. langit jauh. aku mencoba yang terbaik untuk tinggal di dekat bumi.
Mukta datang & duduk di sebelah Rathore. Mereka berdua tepuk tangan masing-masing & meyakinkan satu sama lain. Veer mengatakan melihat anak-in-hukum kita begitu cepat dengan jawabannya.
Jogi & sisa alasan keluarga sendiri & semua selamat tinggal tawaran & meninggalkan rumah mereka.
Rathore mengatakan kepada Tapasya bahwa ia ingin berbicara dengannya saja. ia melihat sekeliling dan kemudian mengangguk ya.
Rathore mengatakan, kau harus percaya kepada putri mu ketika orang lain tidak.
Tapasya mengatakan tak tentang keyakinan. Semua orang mengatakan sesuatu tentang hal itu. Bahkan Gunwanti ji punya satu kesempatan lagi untuk mengejekku.
Rathore marah & mengatakan ia setidaknya dari semua yang tertarik untuk mendengarkan apa pun yang ia katakan atau berpikir. Apa semua orang berpikir, kita tak perlu berpikir sama.
Tapasya menjawab … itu tak masalah bagi ku dan juga apa yang orang lain katakan. tetapi itu pecah ku ketika Meethi mengatakan hal yang sama. aku telah melihat ketakutan di matanya … (kilas balik malam mehendi). Meethi terlalu berpikir bahwa Mukta ingin merebut Wisnu darinya; ia menyukainya & ingin menikahi ia juga.
Rathore berseru bahwa itu adalah Mukta sama yang siap untuk memberikan segalanya, bahkan hidupnya untuk Iccha. aku tak ingin mengambil nama atau menunjukkan apa-apa untuk mu.
Rathore mengulangi bahwa jika ia bisa melakukan apa pun untuk Iccha maka mengapa tak untuk putri Iccha ini.

Tapasya setuju. hatinya mengatakan hal yang sama. aku percaya Mukta juga. tetapi ada begitu banyak orang lain di rumah. kepala tertunduk.papa ini, sakit ma. aku bisa merasakannya. aku tinggal jauh dari orang selama 19 tahun karena aku tak ingin nasib yang sama untuk anak ku. Aku tak ingin ia menjadi seperti ku & mengulangi kesalahan yang sama yang aku lakukan saat itu. tetapi hari ini Gunwanti ji mengatakan seperti ibu seperti putri. ia mengatakan banyak hal. kau tak tahu apa yang semua aku telah mendengar. ia menyeka air matanya.

Lalu ia berkata, tetapi aku tahu bahwa anak ku tak seperti itu. tapi hanya masalah beberapa hari sekarang. Semuanya akan baik-baik saja setelah pernikahan Meethi ini.
Rathore menyela bahwa ia akan menikah dengan orang yang salah. tak ada yang akan mendapatkan kebahagiaan dari kebohongan ini. tak ada satu. Tapasya merasa khawatir sekarang. Rathore mengulangi bahwa ini adalah untuk keluarga saja. ia tak bisa tinggal diam.
Episode berakhir.
Jogi meminta Mukta untuk pergi besok pagi-pagi ke rumah Bundela karena ia telah berjanji kepada Iccha. Mukta mengatakan tetapi di pagi hari .disana.? Jogi mengatakan jika ia tak bisa melakukan ini untuk papa Barey nya? Mukta mengangguk. Mengatakan begitu, Jogi & Divya meninggalkan dari sana. Mukta berpikir .kalian tak tahu papa barey. kau meminta ku untuk terlibat dalam penghancuran Meethi. aku hanya berdoa kepada Tuhan bahwa Wisnu yang asli datang di depan semua orang sebelum pernikahan Meethi ini.
Sponsored Ad

Topik Populer: